Cerita Nyepi Tahun Caka 1940 Puasa 24 Jam

Advertisement
Advertisement
Halo Brosis, kali ini saya mau bercerita sedikit tentang hari raya Nyepi tahun Caka 1940 dimana Nyepi kali ini saya pertama kali didampingi istri saya. Biasanya saya Nyepi sendiri di rumah dan tahun lalu juga nyepi sendiri di rumah karena istri harus kerja saat hari raya Nyepi.


Lanjut cerita saat hari pengerupukan, Pengerupukan merupakan sehari sebelum Nyepi dimana pada hari itu hampir diseluruh Bali ada pawai ogoh-ogoh di jalan raya, biasanya mulai sore hari sekitar jam 3 sore sampai malam. Kali ini adik saya membuat ogoh-ogoh untuk anaknya yang masih berumur 5 tahun, ogoh-ogohnya lumayan besar dan harus di arak oleh sekitar 8 anak, namun masih kurang anggota maka saya dan adik saya pun ikut dan juga sekaligus menjaga anak-anak yang ikut mengarak ogoh ogoh tersebut.

Acara pengerupukan berjalan lancar yang di ikuti oleh tiga banjar yang ada di desa saya yakni desa Tamblang yang artinya juga ada tiga Ogoh-ogoh. Namun selain dari ogoh-ogoh banjar ada juga beberapa ogoh-ogoh mandiri yang di buat oleh perkumpulan yang ada di Tamblang sehingga pada hari pengerupukan ada lebih dari 10 Ogoh-ogoh di jalan. Setelah ogoh-ogoh di arak maka ogoh-ogoh di bakar, namun ada juga yang masih disimpan di Banjar.

Lanjut ke hari raya Nyepi, pada hari raya Nyepi umat Hindu seharusnya melaksanakan Catur Brata Penyepian yang artinya empat pantangan saat hari raya Nyepi yang terdiri dari:
  • Amati Geni artinya tidak menyalakan api saat Nyepi
  • Amati Karya artinya tidak bekerja saat hari Nyepi
  • Amati Lelungaan artinya tidak bepergian saat Nyepi
  • Amati Lelanguan artinya tidak mencari hiburan saat Nyepi
Seperti biasa saat hari raya Nyepi saya selalu melaksanakan puasa selama 24 jam tanpa makan dan minum mulai dari pukul 06.00 Wita saat Nyepi dan sampai pukul 06.00 Wita saat Ngembak Geni. Puasa 24 jam ini sudah saya lakukan sejak Nyepi tahun caka 1935.

Puasa kali ini juga tidak ada kendala yang berarti meski dilingkungan saya tidak ada yang melaksanakan puasa 24 jam, namun karena niat maka semua itu bisa terlewati. Yang selalu jadi masalah adalah pas subuh menjelang buka puasa sekitar jam 3-6 pagi dimana air liur suka keluar entah apa penyebabnya.

Hampir tidak ada kisah yang begitu berbeda dari Nyepi tahun-tahun sebelumnya, bedanya kali ini adalah seperti apa yang sudah saya ceritakan di awal bahwa Nyepi kali ini saya didampingi istri saya dan dia sangat perhatian saat saya menjalani puasa 24 jam. Selain itu ada juga yang berbeda adalah Nyepi kali ini tanpa koneksi Internet selama 12 jam.

Karena pada pagi hari koneksi internet masih tersedia pada ponsel saya, nah setelah sore koneksi internet baru mati total dan tidak bisa mengakses apapun yang ada di Hp yang perlu dengan koneksi internet. Namun semua itu terasa biasa saja tidak menjadi kekhawatiran yang berlebihan yang selama ini banyak dibicarakan oleh netizen di dunia maya.

Selain itu yang spesial dan juga langka adalah Nyepi tahun Caka 1940 kali ini bertepatan dengan hari Saraswati hari turunnya ilmu pengetahuan yang jatuh pada hari Sabtu tanggal 17 Maret 2018, jadi yang ingin melaksanakan rangkaian hari Saraswati harus sudah selesai sebelum jam 06.00 Wita sebelum dimulainya Catur Brata Penyepian.

Nah mungkin hanya itu sedikit cerita saat Nyepi Tahun Caka 1940, semoga tahun depan masih bisa melaksanakan

Advertisement
BERITA TERKAIT :

0 Response to "Cerita Nyepi Tahun Caka 1940 Puasa 24 Jam"

Posting Komentar

Silakan berikan komentar Anda dengan baik, silakan gunakan Bahasa Indonesia dengan baik supaya mudah dibaca oleh pengunjung lain, Jangan ada Spam dan link aktif. Terimakasih