Mantram Puja Tri Sandya dan Kramaning Sembah

Advertisement
Advertisement
Om Swastyastu, sebelumnya saya sudah pernah menulis tentang Pengertian Trimurti dalam Hindu, kali ini saya akan kembali mencoba menulis tentang Agama Hindu yaitu mengenai Mantram Puja Tri Sandya yang sudah biasa kita laksanakan selama ini. Tri Sandya berasal dari dua suku kata yaitu Tri dan Sandya. Tri artinya tiga dan Sandya artinya sembahyang oleh karena itu Tri Sandya dilaksanakan tiga kali dalam sehari yaitu pada pagi hari pukul 5.30 tepatnya menjelang matahari terbit. Yang kedua pada siang hari pukul 12.00 pada saat bumi menerima panas matahari tepat di atas kepala. Yang ketiga dilaksanakan pada sore hari pukul 18.00 menjelang matahari tenggelam.

Biasanya dalam persembahyangan ada perlengkapan seperti Dupa dan bunga untuk Kramaning Sembah setelah selesai Tri sandya.

Dalam melaksanakan Tri Sandya tersebut ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum memulai mengucapkan mantram Puja Tri Sandya secara lengkap dengan 6 baitnya. Ada tiga sikap yang harus kita laksanakan yaitu Asana saat itu kita harus menucapkan mantra berikut Om Padamasanaya Namah Swaha dan Om Prasada Sthiti Sarira Siwa Suci Nirmalaya Namah Swaha.

Setelah itu sikap Pranayama mengucapkan mantra atau simbol dari Trimurti sambil mengatur nafas. Pertama ucapkan dalam hati Om Ang Namah sambi menari nafas, kemudian ucapkan Om Ung Namah taham nafas kemudian ucapkan Om Mang Namah dan hembuskan nafas.

Setelah itu sikap Karasodana yaitu tangan sudah menyatu di depan uluati, saat sikap ini ucapkan mantram berikut, Om Suddha Mam swaha tangan kanan berada di atas, kemudian lanjutkan dengan mantram Om Ati Suddha Mam Swaha dan tangan kiri berada di atas. Setelah itu baru lanjutkan dengan Mantram Puja Tri Sandya dengan sikap tangan jempol tangan kiri dan tangan kanan menyatu.

Berikut adalah Mantram Puja Tri Sandya lengkap dari bait satu sampai dengan baik ke-6.

Bait I:
Om bhùr bhuvah svah
tat savitur varenyam
bhargo devasya dhimahi
dhiyo yo nah pracodayàt
Bait II:
Om Nàràyana evedam sarvam
yad bhùtam yac ca bhavyam
niskalanko nirañjano nirvikalpo
niràkhyàtah suddo deva eko
Nàràyano na dvitìyo'sti kascit
Bait III:
Om tvam sivah tvam mahàdevah
ìsvarah paramesvarah
brahmà visnusca rudrasca
purusah parikìrtitah
Bait IV:
Om pàpo’ham pàpakarmàham
pàpàtmà pàpasambhavah
tràhi màm pundarikàksa
sabàhyàbhyàntarah sucih
Bait V:
Om ksamasva màm mahàdeva
sarvapràni hitankara
màm moca sarva pàpebyah
pàlayasva sadà siva
Bait VI:
Om ksàntavyah kàyiko dosah
ksàntavyo vàciko mama
ksàntavyo mànaso dosah
tat pramàdàt ksamasva màm
Om Santih, Santih, Santih, Om

Setelah selesai mengucapkan mantram Puja Trisandya maka dilanjutkan dengan muspa Kramaning Sembah dengan memakai sarana bunga bermacam warna atau kwangen jika ada yang terdiri dari lima bagian yaitu.

Sebelum memulai muspa Kramaning Sembah biasanya sarana untuk muspa disucikan dahulu dengan mantra berikut Om Puspa Dantaya Namah Swaha, setelah itu baru lanjutkan dengan Kramaning sembah sebagai berikut.

Pertama Muspa Puyung atau tanpa sarana cukup dengan mencakupkan kedua tangan di atas kepala dengan mengucapkan mantram berikut Om Atma Tattwatma Suda Mam Swaha.

Kedua Muspa dengan bunga warna putih ditujukan kepada Dewa Surya dengan mantram sebagai berikut, Om Aditisya Paramjoti, Rakta Teja Namo Stute, Sweta Pangkaja Madiasta, Baskaraya Namo Stute.

Ketiga muspa dengan bunga warna -warni atau jika ada pakai kwangen ditujukan kepada Ista Dewata atau paling sering ditujukan kepada Dewa Siwa dengan mantram sebagai berikut, Om Nama Dewa Adistanaya, Sarwa Wyapi Wai Siwaya, Padmasana Ekapratistaya, Ardanareswariyai Namo Namah.

Keempat muspa dengan bunga warna-warni atau bisa juga dengan kwangen ditujukan kepada Ida Sang Hyang Widhi sebagai pemberi keselamatanm kesejahteraan dan pemberi anugerahm mantramnya adalah sebagai berikut, Om Anugraha Manohara, Dewa Data Nugrahaka, Arcanam Sarwa Pujanam, Namah Sarwa Nugrahaka, Dewa Dewi Mahasidi, Yajnanga Nirmalatmaka, Laksmi Sidisca Digahayuh, Nirwigna Suka Werdisca.

Kelima kembali muspa puyung atau tanpa sarana mantramnya adalah sebagai barikut, Om Dewa Suksma Paramacintya Ya Namah Swaha.

Setelah selesai melaksanakan Puja Trisandya dan Kramaninf sembah maka dilanjtkan dengan Nunas Tirta dan Bija. Nunas Tirta ini bertujuan untuk menyucikan pikiran, perkataan dan perbuatan kita, sambil dipercikannya Tirta ucpakan mantram berikut, Om Ang Brahmma Amertha Ya Namah, Om Ung Wisnu Amertha Ya Namah, Om Mang Iswara Amertha Ya Namah. Setelah itu minum Tirta tiga kali sambil bermantra berikut dalam hati, Om Sarira Paripurna Ya Namah, Om Ang Ung Mang Sarira Suddha Pramatya Ya Namah, Om Ang Ung Mang Samo Sampurna Ya Namah. Setelah itu usapkan Tirta pada muka atau rambut dengan mantra berikut, Om Siwa Sampurna Ya Namah, Om Sadasiwa Paripurna Ya Namah, Om Paramasiwa Ya Namah.

Setelah itu baru nunas Bija dan ucapkan mantra berikut dalam hati saja, Om Purnam Bhawantu, Om Ksama Sampurna Ya Namah.

Setelah semau selesai maka mantram terakhir sebelum meninggalkan tempat Tri Sandya adalah mantram Parama santhi yaitu Om Santhi, santhi, Santhi Om.

Setelah selesai sembahyang maka jangan lupa pungut sisa-sisa sarana sembahyang tadi seperti sisa dupa, bunga dan Kwangen kemudian buang ditempat sampah, supaya tidak mengotori areal pura dan tidak mengganggu orang lain ketika akan sembahyang di tempat yang sama, semoga bermanfaat, Om Santhi, santhi, Santhi Om.
Advertisement
BERITA TERKAIT :

0 Response to "Mantram Puja Tri Sandya dan Kramaning Sembah"

Post a Comment

Silakan berikan komentar Anda dengan baik, silakan gunakan Bahasa Indonesia dengan baik supaya mudah dibaca oleh pengunjung lain, terimakasih